jump to navigation

Ditabrak Motor October 28, 2008

Posted by maskokilima in B 2804 RN, Jalan-jalan.
Tags: , , , , , ,
trackback

Oleh-oleh dari mudik nih…

Satu-satunya yang bikin mood gue selama mudik jadi berantakan.😦
Kejadiannya di daerah Prembun Kebumen, selepas Kutoarjo Purworejo. Ada pertigaan, dan jalan rayanya emang padat luar biasa, apalagi ditambah dengan pemudik motor yang bawa kardus-kardus dibelakang motor, bahkan sampai 4 orang dalam satu motor dan ada juga yang menambahkan karung-karung di kedua sisi motor disamping shockbreaker belakang. Bener-bener tidak berperikemotoran…

Nah sebelum pertigaan aku udah melambat, memberi kesempatan kepada beberapa orang termasuk satu sepeda motor untuk lewat menyeberang (mereka udah dipinggir), tapi ternyata mereka gak mau lewat sehingga aku putuskan ya udah tekan gas aja karena mungkin mereka menungguku. Gak tahunya pas pedal gas udah diteken dalem, mendadak sontak satu sepedamotor itu jalan ke tengah…

Otomatis aku tekan pedal rem dalem-dalem plus tekan klakson sekuatnya, gak sempet teken hazardlamp, dan untunglah APV-ku berhenti cuman setengah meter dari motor yang dengan bloonnya brenti di tengah jalan. Tapi baru saja brenti, BRAAAKKKK….! APV berguncang seperti ditabrak sesuatu.

Lihat spion, ada dua sepeda motor yang terjatuh, dan pasa ada kejadian ini, motor yang ngalangin jalanku tahu-tahu udah pergi…

Akhirnya aku minggir, turun dan melihat ternyata kedua bikers yang jatuh udah bisa bangun meski dengan dipapah banyak orang..
Lihat lebih teliti lagi, ternyata cuman lecet-lecet dan terkilir…
Alhamdulillah.

Aku coba pinggirin motor yang masih tiduran di jalan, sambil lihat kondisinya, satu lecet=lecet doang, satu lagi pelek roda depannya peyang..

Aku teliti lagi APV-ku, bemper belakang kanan robek besar tapi untungnya gak ada bagian yang lepas..

Aku hampirin si bikers yang terkilir, dia membentak, “harusnya mas ngasih sen kiri biar saya bisa ambil kanan!”
waduh…
berabe nih orang..
Aku kasih tahu aku mengerem mendadak karena ada motor yang nyeberang sembarangan dan gak ada niat untuk brenti jadi ngapain pakai lampu sen?
Dia ngotot, “Gak bisa, mobil selalu salah, dan lihat motorku peleknya gak bisa dipakai”
Gak mau kena bluffing aku cuman komentar, “Kalo mau ke Polisi ayo aja, karena aku pasti menang”
“Aku juga robek mas bempernya, dan yang nabrak pasti salah karena gak jaga jarak, lagian udah ada rambu motor sebelah kiri dan nyalain lampu, masnya nabrak di sebelah kanan, artinya mas udah melanggar rambu juga”
Tapi akhirnya aku ditarik istriku dan orang-orang sambil mereka bilang udah pak damai aja, dan aku disuruh pergi aja.

Udah deh, abis itu moodnya udah gak enak!
Pengen balik ke TKP dan bawa ke polisi karena emang aku rugi bemper rusak, kalo klaim paling gak nopekceng….
Tapi di sisi lain anak istri juga pengen cepet balik ke jakarta dari mudik dan istriku ngingetin ini di daerah orang, kita gak kenal siapa-siapa.

Huh!
Apa emang biker selalu gitu?
Udah nabrak malah minta duit?

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Comments»

1. triyani - October 29, 2008

aduhh..mas Rulli, Itu tabrakannya di daerah kampungku🙂

2. maskokilima - October 29, 2008

hehehehehehe
iya Tri…
mungkin orang sono emang suka nyebrang gak liat-liat kali ye..😛
hahahahahahaha


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: